Mariska Nara

Experience and Daily Activity

Audisi “Samsung Idol”

Gile benar….hari minggu, 6 April 2008 demi mendapatkan handphone Samsung keren & murah, bela – belain  deh antri.  Promo ini uda mulai sejak Sabtu, pas waktu itu kayaknya belum banyak orang yang tahu deh… jadi gak terlalu rame.

Pagi – pagi, aq terbangun karena ditelpon ama Ita, sahabay dekat aq, dia dengan semangat 45 membangunkan supaya segera antri. Ya udah… meskipun dengan rada malas, dipaksain aja bangun & mandi. Sampai di TKP🙂 yaitu Mall Ratu Indah, Makassar sekitar jam 9-an ternyata orang yang antri uda lumayan.  Akhirnya, aq pun masuk antrian… pas waktu itu matahari dengan semangatnya menyinari bumi…kebayang deh,  puanasss poll…benar – benar serasa di Kuta – Bali sedang sun bathing ria😉

Meskipun uda mulai antri, ternyata para panitia Samsung belum pada datang, yah sambil menunggu juga sambil kenalan ama peserta “Samsung Idol” kanan – kiri😀 Masing – masing membawa handphone berbagai merek dengan rata – rata kondisi uda out of date hehe… emang gak ada persyaratan aneh – aneh dari panitia, yang penting kondisi hp masih bisa untuk nelpon dan charger ok. Teman aq si Ita, malah bawa hp Nopis alias Nokia Pisang,  uda kadaluwarsa banget… bisa dipake untuk ngelempar maling, saking gedenya. Kalo aq sih membawa CDMA Sanex bentuknya mungil sih, tapi layar masih monokrom dan sangat manual.  Aq antri dari jam 9-an dan baru jam 10.30 dapat no antrian, itu pun uda no 138. Sebenarnya jam 10 aq ada Rekoleksi Paskah ama teman – teman Choice, jadi akhirnya nitip no antrian ama Ita, minta dia hubungi aq kalo uda mo dipanggil.

Belum sejam ngikut rekoleksi, telepon pun berdering… ternyata uda panggilan buat no 100 sampe 110, ya terpaksa rekoleksi ditinggal bentar. But… gak sia – sia perjuangan pagi tadi akhirnya aq berhasil nukar CDMA  Sanex ama GSM Samsung C-170 dengan nambah duit 99ribu, hehe… lumayan deh !

Hp Samsung hasil trade-in

April 8, 2008 Posted by | Pristiwa Menarik & Memprihatinkan | , , , | 2 Comments

Memory Imlek in Beijing

Besok imlek nih… jadi teringat masa – masa imlek di Beijing. Kangen….😦

Merayakan Imlek di Beijing, gak terlalu terasa suasana Imlek… maksudnya keramaiannya. Sebenarnya hampir sama kayak suasana lebaran, kalo di kota, sepi…

Suasana Imlek lebih terasa di daerah, karena mayoritas penduduk pada mudik ke daerah masing – masing dan berkumpul keluarga untuk menyambut perayaan Musim Semi atau orang Beijing sering menyebut 春节chunjie.

Malam sebelum Imlek di Beijing, aq ngumpul bareng ama keluarga angkatku : Lin Ayi, Lin Shushu dan Liu Lin, mereka baik banget, padahal awal tinggal bareng ama mereka, banyak rasa khawatir dan pemikiran negatif tentang orang Beijing, abis …mereka terkenal rada jorok sih😀 Tetapi…dugaan saya salah besar, tinggal bersama mereka merupakan pengalaman luar biasa. Bahasa Cina saya mengalami kemajuan pesat dan hubungan kami tidak sebatas tuan rumah dan anak kost, tetapi lebih dari itu. Kami menjadi satu keluarga. Yang lebih surprise buat saya, yaitu Liu Lin anak perempuan mereka, ternyata tanggal & bulan kelahirannya sama ama saya. Benar – benar surprise d…

Pas malam tahun baru Imlek, keluarga Lin tidak keberatan dengan kehadiran teman – teman saya orang Indonesia. Kebanyakan teman – teman saya saat itu tinggal di apartemen atau asrama, jadi mereka pengen juga merasakan suasana Imlek orang Beijing. So…qta rame – rame buat makanan khas Beijing yaitu 饺子jiaozi, kalo di Indonesia sejenis kayak pangsit. Direbus dan didalamnya diisi ama sayuran & daging yang dicincang, trus dimakan ama kecap asin dan cuka. Nyam, nyam, nyam….enak banget, jadi kangen nih…😦

Buat jiaozi rame-rame

Ini foto aq ama Lin Ayi dan Liu Lin, qta lagi buat adonan jiaozi di malam Tahun baru Imlek.

Ada satu lagi kebiasaan orang China, selain makan Jiaozi, juga ama minum bir…🙂 ini dia nih, kadang – kedang kebiasaan gini sulit banget ditolak. Waktu di Indonesia gak pernah tuh nyoba bir, tapi pas di Cina, mau gak mau…harus mau, demi menghormati.

Qta juga anak Indonesia gak mau kalah, selain qta buat jiaozi, saya dan beberapa teman juga menyiapkan makanan Indonesia, seperti soto ayam, nasi goreng dan jangan lupa krupuk.

 

Makan bersama perayaan Imlek

Really nice memory…I’ll never forget it… 祝大家春节快乐

February 6, 2008 Posted by | bahasa Mandarin, Belajar Mandarin, Pristiwa Menarik & Memprihatinkan | , , | Leave a comment

Modal Utama Belajar Bahasa Mandarin

Sebenarnya kalo mo belajar bahasa asing, terutama bahasa Mandarin. Menurut saya, modal utamanya ada 3 yaitu MINAT, KEMAUAN dan KEBERANIAN.

MINAT : Setiap orang punya motivasi beda – beda untuk belajar bahasa asing, ada yang biar ngikut trend jaman, karena skill bahasa asing itu perlu untuk menunjang karir, trus ada juga yang belajar karena diajak sama teman, ada yang karena pengaruh dari film -film Mandarin ( saya nih contohnya, hehe… :-D) dan masih banyak lagi alasan yang lain.

KEMAUAN : Berdasarkan pengalaman, orang yang motivasi macam – macam itu awalnya minat luar biasa, setelah ketemu susahnya, kayak harus hafal huruf Han…mulai deh seleksi alam terjadi hehe😀 Nah disini “KEMAUAN” itu teruji -D 加油!

KEBERANIAN : Kalo sudah punya minat dan kemauan, sekarang tinggal punya keberanian untuk mempraktekkan apa yang sudah dipelajari.

Otreeee….. semoga bermanfaat ! 加油!!!

January 22, 2008 Posted by | bahasa Mandarin, Belajar Mandarin | , , | 2 Comments

Lagu Mandarin Anak – anak : Balonku Ada Lima

Ini salah satu lagu anak – anak Balonku Ada Lima yang sudah ditranslate dalam bahasa Mandarin, ok buat anak – anak maupun orang dewasa  yang mau belajar Mandarin, untuk latihan pengucapan🙂
我 的 气 球 有 五 个
Wo de qiqiu you wu ge
我 的 气球 有 五 个
Wo de qiqiu you wu ge
各 种 各 样 的 颜色
ge zhong ge yang de yanse
绿色, 黄色 和 灰色, 分红 颜色 和 蓝色
luse, huangse he huise, fenhong yanse he lanse
爆炸 了 第 绿 气球
baozha le di lu qiqiu
我 的 心 乱七 八糟
wo de xin luanqi bazao
我 的 气球 剩 四 个
wo de qiqiu sheng si ge
紧紧 的 我 拿 着 它
jinjin de wo na zhe ta

January 19, 2008 Posted by | bahasa Mandarin, Belajar Mandarin | , , , | Leave a comment

Ungkapan Mandarin sehari – hari (Bag.1)

Setelah beberapa blog saya yang rajin diupdate  www.belajar-internet.com dan juga tentang Hewan Unik  so sekarang mo bagi – bagi ilmu yang lain nih yaitu Bahasa Mandarin🙂

Ada plan ke depan mo buat website khusus lagi tentang Belajar Mandarin, so mohon dukungan dari teman – teman🙂

Saya akan menulis beberapa kalimat yang sering digunakan dalam percakapan sehari – hari, semoga berguna buat teman – teman semua dan jangan ragu – ragu untuk email saya, jika ada kesulitan, ok…😉

Sapaan perjumpaan

A : 你 好 Ni hao !

Hai !

B : 你 好 Ni hao !

Hai !

atau

A, B : 你 好 Ni hao !

Hai !

C : 你们 好 Nimen hao !

Hai semua !

Menanyakan kabar

A : 你 好 吗?Ni hao ma?

Apa kabar ? / Bagaimana kabarmu ?

B : 我 很 好。你 呢?Wo hen hao. Ni ne ?

Saya baik – baik saja dan kamu sendiri ?

A : 我 也 很 好。Wo ye hen hao.

Saya juga baik – baik saja.

Terima Kasih

A : 谢谢 (你)!Xiexie ( ni )

Terima kasih.

B : 不 客 气 。Bu keqi ( baca : pu khechi )

Sama – sama

Permohonan Maaf

A : 对 不 起 Dui bu qi ( baca : tui pu chi )

Maaf ya !

B : 没 关 系 Mei guanxi ( baca : mei kuansi )

Tidak apa – apa.

Bersambung . . . 😉

January 17, 2008 Posted by | bahasa Mandarin, Belajar Mandarin | , , , , | 5 Comments

Langganan Banjir Tahunan di Makassar

Langganan Banjir Tahunan di Makassar

Sudah 2 minggu terakhir ini di Makassar, hujan turun tanpa henti, disertai angin kencang. Beberapa kecamatan di Makassar terpaksa harus mengungsi karena area tumah mereka kebanjiran atau rusak karena angin puting beliung. Sungguh memprihatinkan 😦

Beberapa hari yang lalu saya maen ke tempat sodara saya di daerah perumahan kompleks IDI Antang, trus pas di rumah sodaraku ketemuan ama Tante Vina juga yang lagi maen. Tante Vina ini tinggal di dekat situ, yaitu daerah Bukit Batu, kecamatan Manggala. Iseng – iseng aja saya ngomong kalo mo maen ke rumahnya, si Tante ngomong ” Jangan, lagi banjir… susah kalo mo kesana, harus naik perahu.” Saya sih gak papa, sekalian pengen tahu aja… :-p

Ternyata… emang benar harus naik perahu kecil n’ kalo goyang sedikit aja, bisa jatuh ke dalam air😀 rada serem juga, karena sebenarnya kapasitas kapal hanya untuk 2 orang. Qta bertiga, nekat naik… sambil tertawa – tawa & deg – degan, abis takit jatuh. Air sebenarnya tidak dalam, yah… sebatas pinggang orang dewasa. Dan untungnya juga saat itu tidak hujan, jada rada aman dikit.

Buat anak – anak… banjir ini memberi keceriaan🙂, mereka bisa berenang dan bermain air dengan gembira.

Nyeberang naik perahu, gak sampai 5 menit uda nyampe. Setelah itu dilanjutkan dengan jalan kaki sebentar… ternyata perjalanan belum berakhir, akses jalan menuju rumah Tante ternyata sudah dipenuhi air. Awalnya, saya berpikir air cuma sebatas kaki… ternyata saya salah… air depan rumah Tante, sama parahnya di penyeberangan, hampir sepinggang orang dewasa. Untungnya rumah Tante, adalah rumah panggung. Jadi gak khawatir kalo barang – barangnya kebawa ama air.

Padahal ketika kecil, saya sering bermain – main di sawah sekitar situ, waktu itu belum ada rumah – rumah. Yang ada hanya sawah, saya pun masih bisa memandang sungai Tello dengan jelas. Tapi sekarang sungai Tello sudah tidak terlihat lagi, yang ada hanya rumah – rumah penduduk. Waktu kecil, ketika kami bermain atau memancing, kami bisa menemukan hewan biawak, sekarang rasanya kehidupan mereka sudah tersingkir. Berganti dengan rumah penduduk. Siapa yang bisa disalahkan??? Manusia butuh tempat tinggal, begitupun hewan. Saya jadi teringat sama cerita Santo Fransiskus Asisi yang bersahabat dengan hewan – hewan. Dia tidak pernah menyakiti hewan, bahkan menyebut hewan sebagai Saudara.

Dulu dan Sekarang

Hujan adalah berkat dan rahmat Tuhan. Ketika banjir melanda, kita harus instropeksi diri kembali.

Apakah aku menjaga lingkunganku dengan baik?

December 29, 2007 Posted by | Pristiwa Menarik & Memprihatinkan | , , , , , | Leave a comment

Guru Bahasa Mandarin perlu regenerasi

Pas browsing di internet, saya nemu artikel dari Jambi Independent On-line yang menarik buat saya yaitu tentang kelangkaan jumlah Guru Mandarin di Jambi, sebenarnya tidak hanya di Jambi… di Makassar juga koq🙂

Guru Bahasa Mandarin Butuh Regenerasi
Posted on Wednesday, July 26 @ 00:28:51 WIT by redaks

| 26-07-2006 |
Usia Mereka Rata-rata Diatas 60 Tahun.
MUHAMMAD ARIS, Jambi.
LAHIRNYA Undang-Undang(UU) kewarganegaraan 2006 dan diakuinya ajaran Khonghucu di Indonesia, disambut antusias kalangan warga Tionghoa. Hanya saja, karena sempat tertekan hampir 30 tahun sejak 1965, membuat tidak leluasa bergerak, termasuk perkembangan Seni dan budaya mereka. Salah satunya, semakin berkurangnya guru bahasa mandarin di Jambi, bahkan bisa dikatakan mulai langka.
Sebelumnya, masa keemasan perkembangan pendidikan bahasa mandarin terjadi hingga akhir tahun 1965. di Jambi sendiri, dimasa itu terdapat sedikitnya tujuh sekolah mandarin yang tersebar di Jambi. Sementara, para eks guru yang sempat mengajar waktu itu, sudah banyak beralih profesi, meski sebagian dari mereka berbisnis dan bertahan mengajar disela-sela aktivitas sehari-harinya.Ke-tujuh sekolah mandarin itu, adalah Ie-Hua(kini SMP 10 Jambi) di Tanjung Pinang, Sau Cong, Pei Hua yang berlokasi di Thehok, Cen Nan(kini SMP 2 Jambi), I-Ming yang berlokasi di lebakbandung, Con Hua(kini kampus Universitas terbuka(UT) Unja) dan Tan Tang yang berada di Pasar Jambi.Tanoto S, Alumni dan mantan pengajar di Ie-Hua School mengatakan, sebelum tahun 1966, perkembangan pendidikan bahasa mandarin di Jambi cukup baik, bahkan waktu itu beberapa sekolah mandarin berdiri dan tersebar di Jambi. “Sedikitnya, ada tujuh sekolah mandarin di Jambi waktu itu,” kata Tanoto, yang juga ahli akupunktur itu kepada Jambi Independent, kemarin.Namun, setelah tahun 1966, atas kebijakan pemerintah Indonesia waktu itu, sekolah-sekolah Tionghoa akhirnya ditutup, tidak hanya di Jambi, tapi diseluruh Indonesia. Akibatnya, anak didik banyak yang putus sekolah dan para guru bahasa mandarin, ada yang berhenti mengajar ada juga yang kembali ke Negera asalnya(Cina).”Kondisi yang tidak kondusif itu, membuat perkembangan bahasa mandarin terputus hingga ke generasi sekarang,” katanya.

Menurut dia, sejak penutupan sekolah mandarin itu. Dirinya sendiri terpaksa harus ke Jakarta untuk menimba ilmu disana. “Di Jakarta, dirinya belajar sekolah di Qua Im(setingkat SMA) di Semarang selama tiga tahun,” ungkap Tanoto jebolan Ie Hua tahun 1957 itu.

Selanjutnya, dirinya sempat mengajar di sekolah Qua Im selama setengah tahun(1965) dan sebuah sekolah swasta di Bandung selama setengan tahun(1965). Sebelumnya, dirinya juga pernah mengajar di Ie Hua setahun(1961-1962). Tanoto-pun sempat menyebut rekan seperjuangannya, diantaranya, Yek Cok Ming, Li Cun Tong, Linda.”Yek Cok Ming, guru paling senior saat ini,” terangnya.

Mandeknya perkembangan pendidikan bahasa mandarin sekitar 30 tahun lebih itu, juga berdampak negative untuk generasi sekarang. “Bila dihitung-hitung, guru bahasa mandarin Jambi yang tinggal hanya sekitar sepuluh orang lagi,” sebut Tanoto.

Untuk itu, kata dia, perlu regenerasi guru bahasa mandarin, dengan cara mendatangkan guru bahasa mandarin dari luar untuk memberikan pendidikan kepada guru-guru yang ada saat ini ataupun kepada generasi sekarang.

Senada diungkapkan Li Pei(60), kepada Jambi Independent ditemui terpisah kemarin mengakui, belasan guru bahasa mandarin di era 1960-an tidak banyak lagi, itupun rata-rata usia mereka sudah diatas 60 tahun.

Dirinya mengaku, tamat belajar di SMP Ie-Hua school tahun 1962 dan sempat mengajar 1963-1964.”Karena sekolah mandarin ditutup tahun 1966, dirinya sempat berangat dan belajar menjahit di Jakarta tahun 1967,” kata Li Pei kemarin.

Meski sempat ditutup, dirinya masih mencuri waktu membuka les belajar bahasa mandarin dirumahnya,. Karena alasan keamanan waktu itu, dirinya berhenti mengajar. Saat ini disela-sela kesibukannya, dirinya mengajar bahasa mandarin di salah satu yayasan di Jambi Li Pei menjelaskan, untuk generasi sekarang sebagian besar sudah tidak paham lagi baca tulis bahasa mandarin. “Bahkan, beberapa warga Tionghoa yang sudah berumur minta dirinya diajarkan tulis baca bahasa mandarin, “ kata Li Pei, yang saat ini membuka kursus menjahit di kawasan KONI Jambi.

Li Cun Tong(64), alumi dan juga mantan guru di Ie-Hua school tahun 1961-1963, mengakui kembali kedunia pendidikan untuk menjadi guru bahasa mandarin disalah satu sekolah swasta di Jambi. Meski sudah pensiun, karena masih dibutuhkan, harus kembali lagi kedunianya, selain merasa dibutuhkan juga karena panggilan hati nurani. “Saya kembali mengajar, karena panggilan hati nurani, apalagi untuk mencari guru mandarin saat ini cukup sulit,” kata Ali Basri-panggilan Li Cun Tong.

Pria kelahiran Jambi 1942 lalu itu mengakui, saat ini perlu regenerasi guru bahasa mandarin, karena saat ini dirasakan sudah langka.(*)

December 23, 2007 Posted by | bahasa Mandarin | , | 1 Comment

Daya tangkap anak kecil luar biasa dalam belajar bahasa Mandarin

Ya…betul…seorang anak kecil memiliki daya tangkap yang luar biasa dalam belajar bahasa asing, khususnya bahasa Mandarin. Hal ini terbukti ama murid – murid kecilku yang manis🙂
Awalnya saya tidak pernah membayangkan akan membagikan pengetahuan saya kepada anak – anak kecil, gimana cara ngajarnya ya??? Hal itu yang selalu terbayang dalam pikiran saya… Ketika saya masih stay di Surabaya, saya lebih banyak berinteraksi dengan mahasiswa… seru juga… karena dalam kampus 我是老师 I’m a teacher, sedangkan di luar kampus kami adalah saudara, teman yang sering jalan bareng, makan… seru😀
Ternyata Tuhan berkata lain…saya memutuskan untuk kembali ke kota Makassar, kota kelahiran🙂 Bahasa Mandarin untuk Universitas belum terlalu populer, sehingga kampus yang setahu saya ada mata kuliah Mandarin hanya di Universitas Hasanuddin, sedangkan jarak kampus tersebut cukup jauh dari tempat tinggal saya. Berat di ongkos nih😀
Iseng – iseng saya send via email CV untuk ngajar di sekolah Pelita Kasih-Makassar, ternyata respon mereka sangat cepat… saya dipanggil untuk wawancara, tes dan diminta untuk mengajar Bahasa Mandarin anak – anak SD. Oh my God, night mare….. saya tidak siap, bayangan saya adalah mengajar siswa SMP. Mereka bisa menjadi teman buat saya, diajak untuk ngobrol…tapi realita bahwa saya harus berhadapan dengan anak – anak kecil. Gimana cara ngajarnya??? Apa mereka sudah mampu untuk belajar bahasa Mandarin di usia 6 tahun????
Ternyata murid – murid kecil saya luar biasa…..mereka adalah kebanggaan saya. Mereka mampu untuk belajar bahasa Mandarin dengan cepat. Yang luar biasa adalah daya tangkap mereka sangat tinggi. Satu kata huruf Mandarin dikreasikan dengan gambar dan lagu, membuat mereka dengan mudah mengingat. Sedangkan saya sebagai laoshi juga tidak mau ketinggalan dalam berkreasi untuk setiap pertemuan di kelas. Awalnya cara saya sempat dikritik oleh beberapa guru dan orang tua, tapi saya pasrah saja…bukan pasrah diam, tapi menerima kritik dan saran, sambil berusaha mencari metode – metode pengajaran yang tepat. Thx God….kemajuan siswa – siswa kecil saya luar biasa…🙂
Biasanya kalo keluar main, saya iseng – iseng lewat tempat anak – anak bermain, mereka sering duduk – duduk sambil menyanyikan lagu Mandarin yang saya ajarkan ataupun rame – rame mengucapkan puisi Mandarin dengan gerakan yang juga saya ajarkan di kelas. Wah… sungguh indah…🙂
Yang lebih mengharukan buat saya adalah pada perayaan Natal sekolah 14 Desember 2008 mereka bisa menyanyikan lagu Santa Claus is Coming To Town versi Mandarin “圣诞老人 Shengdan Laoren” saya mengajarkan lagu tersebut hanya dalam waktu 3 hari. Hal yang luar biasa bagi saya… Selamat Natal sahabat – sahabat kecilku🙂
祝大家圣诞快乐 和 新年快乐
万事如意,身体健康
Merry Christmas and Happy New Year

December 22, 2007 Posted by | bahasa Mandarin, Sekolah & siswaku | , , , , , | Leave a comment

Tempat memancing

Memancing adalah kesenangan saya sejak kecil, meskipun bukan pemancing profesional, just for fun 🙂 Bulan puasa kemarin kan banyak waktu liburan, so it’s a good moment for me to go for fishing. Berangkat bersama 3 orang teman: Yani, Deli & Suang. Kami menuju ke Sungai Jeneberang, lokasinya gak jauh dari Mall GTC-Tanjung Bunga dan sampai disana uda banyak para pemancing lain yang ngabisin waktu menunggu jam buka puasa.

 

Hawa udara laut yang panas sangat terasa, karena matahari bersinar terik tapi karena kami memancing dibawah jembatan, jadi gak panas deh…:-) Sungai Jeneberang atau orang Makassar sering menyebut sebagai muara merupakan pertemuan antara sungai dan laut. Sambil memancing, sesekali di depan kami melintas perahu nelayan, sungguh pemandangan yang indah. Sehari memancing, hasilnya cuma dikit🙂 hehe… gak papa, yang penting pikiran fresh.

 

Pemandangan Sungai Jeneberang

 

December 12, 2007 Posted by | Wisata Kota Makassar | , , , | Leave a comment

Bahasa Mandarin…my fave language

Sejak kecil saya hobi banget nonton film – film silat Cina, mulai dari serial Yoko, Princess Cheong Ping, To Liong To dan masih banyak lagi, soalnya sudah lupa judulnya🙂 Dari situlah saya mulai menyukai segala sesuatu yang berhubungan dengan Cina, bahkan waktu SD kalo mo ke sekolah, saya biasanya minta ama mami supaya rambut saya diikat yang cantik kayak pemain silat cewek. Biasanya lagi saya melihat beberapa teman saya di sekolah membawa buku les bahasa Mandarin mereka, keliatannya kog hebat banget… sampai saya berpikir bahwa suatu waktu saya juga harus bisa dan ternyata saya bisa …🙂

Tahun 2001 yang lalu saya sudah mencapai Tembok Beijing meskipun hanya sekedar jalan – jalan ama orang tua dan setahun kemudian saya menetap di Beijing selama 1 tahun. Waktu pertama kali ke Cina, susah banget ngerti orang – orang Cina pada ngomong apa sih. . . sepanjang jalan hanya tulisan Cina, gak ada bahasa Inggrisnya. . . waktu mo belanja pun saya bawa buku nunjukin ke mereka beberapa huruf Cina, mereka pun gak ngerti. Bete deh…😦

Tapi saya pun tidak menduga bahwa tahun 2002, saya akan menetap di Beijing – Cina. Pengalaman luar biasa yang tidak akan saya lupakan . . . dan bahkan ketika teman – teman orang tua saya dari Jakarta datang, saya bisa menjadi tour guide mereka… mengajak mereka ke tempat – tempat belanja yang murah – murah abis😀

China… my dreams come true.

Praise God and thx Mami, Papi and my family for all support !

感谢天主,我父母 和 我家里人!

Bersama Papi & Mami di Beijing-Cina

 

 

 

 

December 11, 2007 Posted by | bahasa Mandarin, Belajar Mandarin | , , , | 7 Comments